Salam Terakhir untuk Sahabat

Penulis : Bunda Ry Kusumaningtyas pada 09 Desember 2010 jam 20:29

14 september 1998…

Rasanya baru kemarin kau jabat tanganku dalam hangat sapamu…
Rasanya baru kemarin kau tersenyum dan merengkuhku dalam persahabatan yang tulus…

Bunda…

Aku selalu ingat senyummu yang manis…
Aku selalu ingat renyah tawamu yang berderai…
Aku selalu ingat cerita-ceritamu yang mengalir bagai air…
Aku juga selalu ingat air matamu…

Bunda…

Kau adalah sahabat pertama yang kumiliki di kejamnya Jakarta…
Kau adalah pengganti ibuku yang tak pernah ada…
Kau dengan kecerewetanmu yang kadang membuatku jengkel…
Kau dengan keramaianmu yang selalu membuatku tertawa..
Kau dengan kekanak-kanakanmu yang membuatku tersenyum geli…

Aku sering bertanya..

Apa yang membuat kita begitu dekat..
Walau usia kita terentang begitu jauh…
Walau sifat kita bagai bumi dan langit…
Tapi kita saling melengkapi dan memiliki…

Aku masih ingat, 

Desember 2007…
Saat aku terakhir kali bertemu Bunda di RS…
Bunda menangis memelukku…
Betapa kurusnya Bunda dan betapa hancur hatiku…

Bunda…

Maafkan aku…
Karena aku tak sempat lagi menengok Bunda…
Karena aku begitu tenggelam dalam dukaku sendiri dan lalai berbagi denganmu…
Aku sungguh menyesal…

Bunda…

Andai dapat kuputar waktu…
Aku ingin sekali lagi bisa bertemu denganmu…
Berlabuh di dekapanmu yang hangat…
Tertawa dan menangis lagi bersamamu…
Maafkan aku karena tidak ada di sampingmu…

Bunda…

Isakku menyesakkan dada…
Tapi aku tak ingin memberatkan langkahmu dalam ketidak ikhlasan…
Allah lebih tahu apa yang terbaik bagimu…
Kau telah tenang di sana…
Terbebas dari rasa sakit itu…

Aku yakin kau sekarang pasti sedang tersenyum…
Karena kau adalah orang yang tak pernah lupa mengingatkan aku pada Allah…
Karena kau adalah orang yang telah mengajariku untuk selalu berserah diri pada Allah…
Karena darimu aku belajar untuk selalu berjuang…

Bunda…

Walau kini kita benar-benar telah terpisahkan oleh takdir…
Tapi kau tetap akan selalu ada di hatiku…
Sahabat dan ibu terbaik yang pernah ada…

Bunda…

Doaku selalu menyertaimu…

Teriring doa, cinta, dan air mata untuk sahabat dan ibuku…
Ibu Peni Lestari yang baru saja berpulang ke hadirat Allah SWT dalam usia 53 tahun…
Semoga amal ibadah Bunda di terima di sisi Allah SWT…
Amin Ya Robbal Alamin…

Sumber :
http://cahayapuisiku.blogspot.com/2011/04/salam-terakhir-untuk-sahabat.html

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

10 Effective Ways To G...

1win Jonli Kazino Blackjack qoidalarini o’rganish bir necha daqiqa sarflash, va osongina tez smart blackjack…

Read more

7 Facebook Pages To Fo...

£500 Loyalty Program at Novibet No, bonus bets have attached wagering requirements that you need…

Read more

10 Reasons Your Exness...

ECN account on EXNESS Date of experience: June 11, 2024. Once your funds leave our…

Read more

12 maneras en que pued...

Lista y Funcionamiento De Las Mejores Apps De Apuestas Deportivas En Chile Por supuesto, también…

Read more

Che cos’è la cas...

Casino Online non AAMS Meglio preferire sistemi come gli eWallet tra cui Paypal, Skrill o…

Read more

5 Romantic Gaming on t...

Mostbet App Apk – Latest Version If you no longer want to play games on…

Read more